fbpx

4 Tanda-Tanda Malam Lailatul Qadar

Malam Lailatul Qadar, para malaikat yang membawa rahmat turun ke bumi termasuk malaikat Jibril. Ini menandakan bahawa Lailatul Qadar benar-benar merupakan malam yang penuh dengan keberkahan dan kesejahteraan sehingga terbitnya fajar, di mana syaitan tidak dapat melakukan kejahatan.

Namun ternyata, malam Lailatul Qadar dijadikan rahsia Allah, dan kita tidak akan mengetahui dengan pasti kedatangan malam Lailatul Qadar. Namun begitu, para ulama memberikan beberapa penjelasan dan petanda kedatangan Malam Lailatul Qadar ini.

1. Suasana Sejuk di Malam Lailatul Qadar & Matahari Bersinar Lembut

Malam Lailatul Qadar yang ada di dalam Al-Qur’an dijelaskan dengan malam penuh berkah dan ketenangan. Semua malam akan berbeza saat memasuki malam Lailatul Qadar ini. Suasana menjadi tenang, udara akan terasa sangat sejuk, tak terasa panas, tidak terasa dingin, tidak hujan dan tidak terjadi pelemparan bintang (meteor). Di pagi hari setelah malam Lailatul Qadar, sinar matahari bersinar dengan lembut. Dan suasana hari itu pun terlihat cerah.

Hal ini sebagaimana sabda Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam: “Lailatul qadar adalah malam yang penuh kemudahan dan kebaikan, tidak begitu panas, juga tidak begitu dingin, pada pagi hari matahari bersinar tidak begitu cerah dan nampak kemerah-merahan.”

2. Suasana Malam yang Tenang

Dalam surat Al Qadar ayat 4 dijelaskan “Pada malam itu turun malaikat-malaikat dan malaikat Jibril”.

Suasana pada malam itu memang sangat tenang sekali, tiada bunyi kicauan burung atau binatang lain pada malam itu. Jika kita boleh melihat pun, semua tumbuhan di dunia ini bersujud kepada Allah.swt pada malam itu.

Dari Abu Hurairah, Rasulullah SAW bersabda, “Barang siapa melaksanakan solat pada malam Lailatul Qadar kerana iman dan mengharapkan redha dari Allah.swt, maka dosa-dosanya yang lalu akan diampuni.” (HR. Bukhari)

3. Suasana Malam Cerah & Tidak Hujan

Malam saat Lailatul Qadar langit tampak cerah. Langit tampak terang dan terlihat indah. tidak terjadi hujan. Saat itu malam terasa begitu syahdu.

Hal ini sebagaimana sabda Nabi Muhammad SAW: “Malam itu adalah malam yang cerah iaitu malam ke dua puluh tujuh (dari bulan Ramadhan). Dan tanda-tandanya ialah pada pagi harinya matahari terbit berwarna putih tanpa sinar yang menyorot.”

4. Tiba di Malam Ganjil

Menurut beberapa hadis, malam ini jatuh pada 10 malam terakhir pada bulan Ramadan, tepatnya pada salah satu malam ganjil yakni malam ke-21, 23, 25, 27 atau ke-29. Malah ada sebahagian ulama yang menganggap ia berlaku pada malam genap seperti malam 24 Ramadan. Walau bagaimanapun, antara hikmah malam ini dirahsiakan agar umat Islam rajin beribadat di sepanjang malam khususnya di sepuluh malam yang terakhir.

Hal ini seperti sabda Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam: “Carilah Lailatul Qadar di malam ganjil dari sepuluh malam terakhir di bulan Ramadhan.” (HR. Bukhari)

Sabda Rasulullah s.a.w:
“Barangsiapa yang berpuasa Ramadhan dalam keadaan penuh keimanan dan “ihtisab” , maka akan diampunkan baginya dosanya yang terdahulu, dan barangsiapa menghidupkan malam al Qadr (Lailatul Qadar) dalam keadaan penuh keimanan dan “ihtisab” , maka akan diampunkan baginya dosanya yang terdahulu.” (Abu Dawud: 1372)

Namun, hadis juga menyebut, antara lainnya, tidak sepenuhnya tanda malam Lailatul Qadar tersebut dapat dirasakan oleh semua orang. Sehingga tugas umat hanya menunaikan ibadah secara ikhlas dan hanya mengharap redha Allah SWT.

Selamat Menyambut Hari Raya!

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Ada sebarang pertanyaan?

Call 1300 82 0010

SMS ez< jarak>w< jarak><nama anda> ke39993*

*Perkhidmatan ini adalah percuma. Caj telco standard mungkin akan dikenakan.